Alih Fungsi Wakaf dan Status Wakafnya

0
222

KEPUTUSAN IX

SIDANG DEWAN HISBAH 25-26 AGUSTUS 2015

TENTANG

ALIH FUNGSI WAKAF DAN STATUS WAKAFNYA

بسم الله الرحمن الرحيم

 

Dewan Hisbah Persatuan Islam setelah:

MENGINGAT:

Hadis Nabi Saw.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: أَصَابَ عُمَرُ أَرْضًا بِخَيْبَرَ، فَأَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتَأْمِرُهُ فِيهَا، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي أَصَبْتُ أَرْضًا بِخَيْبَرَ، لَمْ أُصِبْ مَالًا قَطُّ هُوَ أَنْفَسُ عِنْدِي مِنْهُ، فَمَا تَأْمُرُنِي بِهِ؟ قَالَ: «إِنْ شِئْتَ حَبَسْتَ أَصْلَهَا، وَتَصَدَّقْتَ بِهَا»، قَالَ: فَتَصَدَّقَ بِهَا عُمَرُ، أَنَّهُ لَا يُبَاعُ أَصْلُهَا، وَلَا يُبْتَاعُ، وَلَا يُورَثُ، وَلَا يُوهَبُ، قَالَ: فَتَصَدَّقَ عُمَرُ فِي الْفُقَرَاءِ، وَفِي الْقُرْبَى، وَفِي الرِّقَابِ، وَفِي سَبِيلِ اللهِ، وَابْنِ السَّبِيلِ، وَالضَّيْفِ، لَا جُنَاحَ عَلَى مَنْ وَلِيَهَا أَنْ يَأْكُلَ مِنْهَا بِالْمَعْرُوفِ، أَوْ يُطْعِمَ صَدِيقًا غَيْرَ مُتَمَوِّلٍ فِيهِ قَالَ: فَحَدَّثْتُ بِهَذَا الْحَدِيثِ مُحَمَّدًا، فَلَمَّا بَلَغْتُ هَذَا الْمَكَانَ: غَيْرَ مُتَمَوِّلٍ فِيهِ، قَالَ مُحَمَّدٌ: غَيْرَ مُتَأَثِّلٍ مَالًا، قَالَ ابْنُ عَوْنٍ: وَأَنْبَأَنِي مَنْ قَرَأَ هَذَا الْكِتَابَ أَنَّ فِيهِ: غَيْرَ مُتَأَثِّلٍ مَالًا. (متفق عليه واللفظ لمسلم)

Dari Ibnu ‘Umar r.a, ia berkata: “’Umar telah mendapatkan sebidang tanah di Khaibar kemudian ia datang kepada Nabi untuk meminta nasihat darinya tentang tanah itu. Maka‘Umar berkata; Ya Rasulullah sesungguhnya aku mendapatkan sebidang tanah di Khaibar yangtidak pernah aku mendapatkan tanah sebaik itu menurutku, maka Nabi SAW bersabda: “Jikaengkau mau, waqafkanlah pokoknya dansedekahkanlah hasilnya. Ibnu ‘Umar berkata: “Maka‘Umar mewaqafkan tanah itu dengan syarat-syarat; tidak boleh diwariskan dan dihibahkan.”Lalu ‘Umar waqafkan tanah itu dan hasilnya untuk kepentingan orang yang fakir, kerabat dekat, hamba sahaya, sabilillâh, ibnu sabil dan tamu-tamu, tidak berdosa orang yang mengurusnya memakan darinya dengan cara yang baik dan memberi makan shahabat dengan syarat tidak menjualnya.” (H.R. al-Bukhâri dan Muslim, dan hadîts ini lafadz atau redaksi Muslim)

MEMPERHATIKAN :

  1. Sambutan dan pengarahan dari Ketua Dewan Hisbah KH.MuhammadRomli
  2. Sambutan dan pengantar dari Ketua Umum PP Persis yang diwakili oleh Ketua Bidang Tarbiyah KH. Aceng Zakaria
  3. Makalah dan pembahasan yang disampaikanoleh KH. Aceng Zakaria
  4. Pembahasan dan penilaian dari anggota Dewan Hisbah terhadap masalah tersebut di atas.

 

MENIMBANG :

  1. Wakaf termasuk shadaqah jariyah kepada Allah yang tidak boleh berubah statusnya (tidak boleh dijual, dihibahkan, dan diwariskan).
  2. Dewan Hisbah telah memutuskan bahwa wakaf tunai hukumnya mubah.
  3. Akad wakaf terdiri atas wakaf mutlak dan muqayyad.
  4. Penertiban administrasi wakaf hukumnya wajib.
  5. Fungsi wakaf untuk dimanfaatkan hasilnya dengans ebesar-besar kemanfaatan fi sabilillah.
  6. Perlu kejelasan dan ketegasan mengenai hukum mengubah status dan fungsi wakaf.

 

Dengan demikian Dewan Hisbah Persatuan Islam

MENGISTINBATH :

  1. Mengubah status wakaf hukumnya haram.
  2. Alih fungsi wakaf selama tidak mengurangi aslinya dan dapat memperbesar manfaat fi sabilillah dan kemaslahatan umum, hukumnya mubah.
  3. Wakaf muqayyad boleh dialihfungsikan berdasarkan kesepakatan dengan waqif.