Derita Koruptor di Akhirat

Derita Koruptor di Akhirat

Dipublish pada 02 Juni 2018 Pukul 07:46 WIB

519 Hits

Siapa yang berkhianat (dalam urusan harta), maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatinya itu. (Al-Quran Surat Al-Imran [3] : 161).

وَمَا كَانَ لِنَبِيٍّ أَنْ يَغُلَّ ۚ وَمَنْ يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ 

Bagian awal ayat ini ditujukan untuk menambah tuduhan yang tidak berdasar. Nabi saw pada waktu perang Badar dituduh secara spontan oleh seorng menyembunyika pakaian mewah dari harta rampasan perang. Maka Allah swt menyatakan: “Tidak mungkin seorang Nabi berkhianat dalam urusan harta.” (tafsir Ibn Katsir). Dari sini  bermula ada istilah ghulul, yakni semua praktik penggelapan atau khianat dalam hal harta.

Petikan selanjutnya, sebagaimana ditulis diatas mengancam siksa bagi siapa saja yang berani mempraktikan ghulul, tentunya mustahil Nabi saw. Dalam konteks zaman ini, petikan ayat di atas mengancam siapa saja yang berani berbuat korup. Mungkin saja didunia ia merasa berhasil dengan korupsinya sehingga memperkaya dirinya sendiri, tetapi kelak pada hari kiamat semua hasil korupsinya itu akan diperlihatkan dan kemudian menyiksa selama mungkin.

Al-Hafizh Ibn Katsir dalam kaitan ini menuliskan hadits-hadits yang mengancam praktik korup berdasarkan ayat diatas, diantaranya: 

1. Orang yang berani mengambil bagian tanah tetangganya untuk digunakan olehnya, meski hanya satu jengkal, akan ditindih dengan tujuh bumi pada hari kiamat. 

2. Seorang pekerja yang berani memperkarya diri diluar gaji atau tunjangan yang sudah ditetapkan, maka ia termasuk ghulul. 

3. Orang yang berani menggelapkan unta, sapi, kambing atau kuda, kelak semua yang digelapkannya itu akan datang pada hari kiamat menindihnya dan tentu saja ia sangat kesakitan dan berteriak minta tolong, tiada satu orangpun yang bisa menolongnya, selain syafa’at Nabi saw di masa-masa akhir. 

4. Pekerja atau pejabat yang berani menerima hadiah terkait pekerjaanya, akan ditindih lehernya oleh hadiah yang diterimanya itu. 

5. Petugas zakat yang menggelapkan satu pakaian, disiksa dikuburnya dengan baju besi yang sangat panas.

6. Orang yang menggelapkan baju dan jarum jahit sekalipun akan disiksa dineraka pada hari kiamat.

7. Orang yang menggelapkan harta akan dilempar kejurang neraka sedalam 70 tahun 

8. Orang yang gugur dalam berjihad di jalan Allah swt tidak dikategorikan syahid. rasul saw pun enggan menshalatkan jenazahnya dan dikahirat kelak dia akan masuk neraka.

Semua ini adalah gambaran yang jelas dari derita koruptor diakhirat kelak.

Na’udzu bil-Lah min dzalik

Sumber Majalah Risalah N0.1 TH. 55

April 2017.


Sebarkan Tulisan ini

Apa Komentar Anda?