Forum Ilmiah Internasional Ulama dan Dai Asia Tenggara, Afrika dan Eropa Digelar di Jakarta 3-6 Juli 2018

Forum Ilmiah Internasional Ulama dan Dai Asia Tenggara, Afrika dan Eropa Digelar di Jakarta 3-6 Juli 2018

Dipublish pada 03 Juli 2018 Pukul 02:26 WIB

482 Hits

الملتقى الدولى العلمى الخامس لعلماء ودعاة جنوب شرق أسيا وأفرقيا وأوربا

 

Jakarta – persis.or.id,  Kegiatan akbar Forum Ilmiah Internasional yang ke-5 (Al Multaqa al Duwaly al 'Ilmy  al Khamis) akan digelar di Jakarta pada Selasa hingga Jumat mendatang (3-6/07/2018).

Kegiatan yang diinisiasi oleh Rabithah Ulama dan Dai Asia Tenggara yang diketuai Al Ustaz Dr. Muhammad Zaitun Rasmin bekerjasama dengan Yayasan al Manarah Al Islamiyah yang diketuai oleh Syekh Khalid Al Hamudy,  serta didukung oleh Pemprov. DKI Jakarta, itu bertempat di Grand Hotel Jakarta.

Kegiatan tersebut sebagai wujud dari komitmen terhadap terciptanya kesatuan dan persatuan ummat dalam ikatan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah serta panduan para ulamanya dari generasi-ke generasi.

Sekretaris Rabithah Ulama dan Dai Asia Tenggara, yang juga sebagai wakil ketua umum PP Persis, Dr. Jeje Zaenudin, menyampaikan bahwa acara forum pertemuan tahunan para ulama, cendekiawan dan aktivis dakwah itu dibuka oleh Wakil Presiden, Muhammad Jusuf Kalla dan sambutan dari Guber DKI Jakarta, Anies Baswedan. 

“Forum internasional ini sendiri diagendakan berlangsung selama empat hari yaitu dari hari Selasa sampai dengan Jumat, 3 sd 6 Juli 2018, dengan menyajikan beberapa parasaran yang disampaikan dan dibahas oleh para tokoh ulama dan cendekiawan dari luar dan dalam negeri”, tutur Jeje.

Para peserta yang hadir lebih dari 500 peserta didominasi oleh para undangan dalam negeri yang terdiri dari para ulama, cendekiawan, dai, dan para utusan pimpinan ormas Islam seperti MUI, Muhammadiyah, Nahdhatul Ulama, PERSIS, Wahdah Islamiyah, Dewan Dakwah Islamiyah, Al Irsyad, Syarikat Islam, An Najat al Islamiyah,  dan ormas-ormas lainnya, 

Demikian juga lebih dari seratus ulama dan dai datang sebagai undangan dari negara-negara Asia Tenggara dan beberapa ulama dan tokoh utusan dari negara-negara Afrika dan Eropa serta belasan duta besar negara-negara Islam untuk Indonesia.  

Tema dari perhelatan Multaqa kelima ini adalah “Wa’tashimu...” (berpegang teguhlah kalian semua...)”, menurut Jeje hal tersebut yang mencerminkan tujuan utama dari forum tersebut.

“Kita merumuskan langkah-langkah konkrit dalam mewujudkan kesatuan-persatuan para ulama dan dai dalam berdakwah, menjauhi perselisihan dan perpecahan umat, serta mengembangkan cara-cara dialog yang saling menghormati dalam menghadapi berbagai issu kontroversi di tengah masyarakat”, jelasnya.

Forum akbar tahunan itu dinilai konsisten dengan pengambangan wacana dakwah yang murni tanpa ditunggangi kepentingan-kepentingan politik pragmatis.  

“Diharapkan adanya forum ini melahirkan kesadaran bersama tentang besarnya tanggung para ulama dan dai dalam mengembangkan dakwah Islam yang penuh hikmah”,

“Dengan berorentasi kepada terwujudnya peradaban Islami yang memberi kontribusi nyata bagi keharmonisan, kesejahteraan, kemakmuran, keadilan, keamanan dan kedamaian,  serta keselamatan dan kebahagiaan umat manusia di dunia dan akhirat sebagaimana yang digariskan oleh Kitabullah dan Sunnah Rasulullah SAW”, Jeje memaparkan.   

Acara forum internasional itu sendiri telah menjadi agenda tahunan dari program kerja Rabithah Ulama dan Dai Asia Tenggara sejak didirikannya pada tahun 2014. 

Pada Multaqa yang pertama yang diselenggarakan di Depok Tahun 2014 sebagai tahun pembentukan Rabithah. Multaqa yang kedua tahun 2015 diselenggarakan di Lembang-Bandung dengan tema "Waman Ahsanu Qaulan.."

Mutaqa yang ketiga diselenggarakan di Centul-Bogor dengan tema Ummatan Wasatha. Multaqa ke empat tahun 2017 diselenggarakan di Kota padang dengan Tema “Wihdatul Ummat”. (HL/TG)


Sebarkan Tulisan ini

Apa Komentar Anda?