Jangan Biarkan Setan Tertawa

Jangan Biarkan Setan Tertawa

Dipublish pada 03 September 2020 Pukul 08:05 WIB

884 Hits

Oleh : Deni Solehudin

 

Setan adalah Iblis yang putus asa dari rahmat Allah. Karena ia telah terusir dari surga dan dicopot dari jabatannya sebagai penjaga surga. Dengan kehasudannya ia tidak suka melihat orang lain berada dalam kesenangan dan keni’matan. Oleh sebab itu ia bersumpah akan menyesatkan manusia dari jalan Allah yang lurus. Dalam QS. Al A’raf ayat: 16-17 diterangkan : “Iblis berkata : "Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (ta`at)".

Ketika ia diusir dari surga dan dinyatakan sebagai penghuni utama neraka jahannam, maka tidak ada keperluan lain baginya terhadap kita, manusia kecuali bagaimana ia menjadikan kita sebagai teman setia yang akan menemaninya kelak di neraka. Dari situ, tepatlah Allah SWT. menyatakan bahwa setan itu adalah musuh yang nyata, musuh yang sebenar-benarnya.

Menurut Ust. Aceng Zakaria (Etika Muslim: 178), kalau kita mengukur kekuatan setan, baik dari segi usia dan pengalaman, sangat jauh berbeda dengan manusia. Setan telah berusia jutaan tahun semenjak ia ada sampai sekarang belum ada yang meninggal. Setan memiliki segudang pengalaman untuk menjatuhkan manusia sekaliber apa pun. Selain itu, Setan mempunyai kelebihan dapat melihat diri kita sementara kita tidak dapat melihat sosok Setan.

Di sisi lain, musuh yang satu ini mempunyai millitansi yang sangat tinggi. Ia akan menggunakan berbagai cara untuk menaklukkan lawannya. Serangan yang bertubi-tubi ia lancarkan; tidak mampu dari depan maka dari belakang, tidak mampu dari belakang maka dari samping kanan, tidak mampu dari samping kanan maka dari samping kiri. Menghadapi musuh semacam itu, akan mampukah kita memenangkan pertempuran dengannya??? Atau justru malah kita sendiri yang kalah dan menjadi bahan ejekan dan tertawaan setan???!!!.

Apa yang membuat Setan gembira? Secara garis besar tentunya adalah perbuatan-perbuatan yang menjauhkan kita dari surga dan sebaliknya mendekatkan kita ke neraka. Setan sangat senang apabila manusia berprilaku seperti dia, karena hal itu akan menambah teman abadinya kelak di neraka. Menganggap sepele terhadap suatu amalan misalnya makan, minum, merokok dengan tangan kiri adalah sudah cukup membuat Setan gembira. Rasulullah SAW. bersabda :

إِنَّ الشَّيْطَانَ قَدْ يَئِسَ أَنْ يُعْبَدَ بِأَرْضِكُمْ وَلَكِنْ رَضِىَ أَنْ يُطَاعَ فِيْمَا سِوَى ذَلِكَ مِمَّا تُحَاقِرُوْنَ مِنْ أَعْمَالِكُمْ فَاحْذَرُوْا إِنِّى قَدْ تَرَكْتُ فِيْكُم مَا إِنِ اعْتَصَمْتُمْ بِهِ فَلَنْ تَضِلُّوْا اَبَدًا : كِتَابَ اللهِ وَ سُنَّةَ نَبِيِّهِ.

 “Sesungguhnya Setan itu telah putus asa untuk disembah (langsung) di bumi kamu ini (Mekkah). Tetapi ia sudah cukup senang untuk ditaati selain hal itu, yaitu mengenai amal-amal yang anggap kamu sepele, maka hati-hatilah!”. Rasul berkata (lagi) : “Sesungguhnya aku telah meninggalkan untuk kalian dua pusaka, kalian tidak akan tersesat selama berpegang teguh kepada keduanya, yaitu kitab Allah (Al Qur’an) dan Sunnah Nabi-Nya. (Al Hakim, dalam Al Hidayah :3).

Setan tertawa lebar ketika manusia menuruti hawa nafsu dan melupakan permohonan ampun kepada Allah SWT. (istighfar) atas kesalahan-kesalahanannya. Nampaknya hal inilah hasil akhir yang dibidik oleh Setan terhadap manusia. Oleh sebab itu, Rasululah SAW. telah mewanti-wanti kepada kita dengan sabdanya :

عَلَيْكُمْ بِلاَ اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَالْاِسْتِغْفَارِ فَأَكْثِرُوْا مِنْهُمَا ، فَإِنَّ إِبْلِيْسَ قَالَ : أَهْلَكْتُ النَّاسَ بِالذُّنُوْبِ وَأَهْلَكُوْنِى بِلاَ اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَالْاِسْتِغْفَارِ، فَلَمَّا رَأَيْتُ ذَلِكَ أَهْلَكْتُهُمْ بِالْأَهْوَاءِ وَهُمْ يَحْسَبُوْنَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُوْنَ فَلاَ يَسْتَغْفِرُوْنَهُ.

"Jagalah oleh kamu kalimat  “LA ILAAHA ILLALOOHU” dan Istighfar. Perbanyaklah (mengucapkan dan mengamalkan) keduanya. Karena Iblis berkata : Aku celakai manusia dengan dosa tetapi mereka mencelakaiku dengan “LA ILAAHA ILLALOOHU” dan Istighfar. Ketika Aku melihat yang demikian, ku celakai mereka dengan mengikuti hawa nafsu dan mereka meyakini bahwa mereka mendapat petunjuk. (HR. Abu Ya'la; dalam Jami'us Shogir: 65, Al Hidayah: 7).

 

Buatlah Setan menangis

Dalam suatu  riwayat diceritakan Ibrahim bin Muhammad bin Muflih menyebutkan di dalam tafsir Baqy bin Makhlad :”Sesungguhnya Iblis berteriak histeris (Menangis keras) empat kali yaitu ketika dilaknat oleh Allah, ketika diusir dari surga, ketika Rasulullah dilahirkan dan ketika turun Surat Al Fatihah. Ibnu Abbas menyebutkan, ketika futuh Mekkah, Iblis berteriak histeris sehingga bala tentaranya berkumpul.( Fathul Majid : 400).

Di muka telah diterangkan bahwa Setan adalah makhluk yang militan dalam menaklukkan musuhnya. Bahkan disebutkan ia lebih berpengalaman dibanding dengan kita, manusia. Tetapi Setan juga makhluk, banyak juga kelemahannya. Sebagaimana hadits di atas ia berteriak histeris. Dan kita tidak perlu merasa belas kasihan kepadanya dan jangan memberi peluang untuk balik menertawakan kita. Bahkan secara eksplisit Rasulullah SAW. telah memberikan petunjuk bagaimana supaya ia menangis dan tidak mendapat peluang untuk menggelincirkan kita, di antaranya dengan :

 

1. Memperbanyak sujud

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلّى الله عليه و سلّم :  إِذَا قَرَأَ ابْنُ آدَمَ السَّجْدَةَ فَسَجَدَ اعْتَزَلَ الشَّيْطَانُ يَبْكِى يَقُوْلُ : يَاوَيْلَهُ ! اُمِرَ ابْنُ آدَمَ بِالسُّجُوْدِ فَسَجَدَ فَلَهُ الْجَنَّةُ وَاُمِرْتُ بِالسُّجُوْدِ فَعَصَيْتُ فَلِيَ النَّارُ. (رواه مسلم)

Dari Abu Hurairah RA. ia berkata, Rasulullah SAW. telah bersabda : Apabila anak Adam membaca ayat sajdah kemudian ia sujud maka Setan menjauh sambil menangis, ia berkata : Celaka Aku, Anak Adam diperintah untuk sujud kemudian ia sujud maka baginya surga, sedangkan aku diperintah untuk sujud tetapi menolak maka bagiku neraka. (HR. Muslim).

 

2.  Mengendalikan Diri Sendiri

    Rasulullah SAW. Bersabda :

أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ حَرَّمَهُ اللهُ عَلَى النَّارِ وَعَصَمَهُ مِنَ الشَّيْطَانِ : مَنْ مَلَكَ نَفْسَهُ حِيْنَ يَرْغَبُ وَحِيْنَ يَرْهَبُ وَحِيْنَ يَشْتَهِى وَحِيْنَ يَغْضَبُ. (الحاكم)

Empat hal, apabila keempat hal itu ada pada seseorang, Allah mengharamkan baginya neraka dan menjaganya dari gangguan Setan, yaitu : orang yang menguasai/ mengendalikan dirinya ketika senang, ketika susah, ketika sangat menginginkan sesuatu dan ketika ia marah. (Hakim, dalam Mukharul Ahadits Nabawiyah : 19).

 

3. Shalat dan Saling Mencintai Karena Allah

    Rasulullah SAW. Bersabda :

اَلصَّلَاةُ تُسَوِّدُ وَجْهَ الشَّيْطَانِ وَالصَّدَقَةُ تَكْسِرُ ظَهْرَهُ وَالتَّحَابُّ فِى اللهِ وَالتَّوَدُّدُ فِىالْعَمَلِ يَقْطَعُ دَابِرَهُ فَاِذَا فَعَلْتُمْ ذَلِكَ تَبَاعَدَ مِنْكُمْ كَمَطْلَعِ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا

Sholat itu akan menghitamkan (membuat murung) wajah Setan, Shodaqoh itu akan mematahkan tulang punggungnya,  Saling   mencintai karena Allah dan membanyakkan amal kebaikan itu memusnahkannya. Apabila kamu berbuat yang demikian itu maka ia (Setan) akan menjauhimu sejauh tempat terbit matahari dengan tempat terbenamnya. (Al Jami’ II : 51).

 

 


Sebarkan Tulisan ini

Apa Komentar Anda?