Tenda Mina, Suatu Pagi

Tenda Mina, Suatu Pagi

Dipublish pada 08 Agustus 2019 Pukul 06:52 WIB

1572 Hits

Makkah - persis.or.id, Masih senyap memang, lautan tenda putih di kawasan Mina belum berpenghuni. Tak ada talbiyah, tak ada pula rintihan doa dari hamba-hamba-Nya yang berbalut kain putih semurni kasih. 

Tanda-tanda Mina akan segera berpenghuni sudah tampak. Pengamanan dan sterilisasi lingkungan sudah beberapa hari terlihat.

Tenda Mina, sesungguhnya  sudah tak  sabar menunggu hamba-hamba-Nya yang akan berteduh dan berdoa.

Tenda boleh sempit, dan  tak senyaman kamar hotel berbintang yang ditempati sebelumnya.

Tapi tenda Mina, yakinlah itu hakikatnya awal taburan  bintang  dalam rangkaian  ibadah haji. Tenda Mina jadi lebih utama karena jadi tempat bernaung hari tarwiyah. Kamar mewah hotel berbintang? Itu boleh jadi tempat kita bermimpi tentang indahnya dunia.



Lain ceritanya besok hari, ketika rangkaian ibadah haji memasuki babak  Tarwiyah (08 Zul Hijjah 1440 H).

Tiap jengkal tanah Mina adalah tanah suci pula. Jangan kotori tanah suci ini dengan fasik dan cekcok mulut. Tak baik, bibir seharusnya terus  basah dengan zikir dalam tenda putih ini.

Suatu pagi 08 Zul Hijjah besok, kita berbalut kain ihram yang putih, setelah tubuh bersih, segar, dan harum. Lalu bibir kita bergetar dengan talbiyah, yang datang dari lubuk hati  yang terdalam, yang boleh jadi sambil  berlinang air mata haru. Labbayka hajjan (Aku sambut panggilan-Mu beribadah haji!). Saya menulis features ini di depan kantor Rabithah Alam Islamy. Ada  pesawat helikopter terbang rendah, dan ternyata akan mendarat di lantai paling atas rumah sakit Mina, yang hampir berseberangan dengan  kantor Rabithah. Saya pastikan, rumah sakit dan helikopternya itu bagian dari kesiapan Mina melayani jamaah haji. Khadimul Haramayn ingin sekali membahagiakan para tamu Allah S.W.T. (Dean Al-Gamereau).


Sebarkan Tulisan ini

Apa Komentar Anda?