Tiar Anwar Bachtiar Kritik Keras Penghapusan Materi Jihad dan Khilafah

Tiar Anwar Bachtiar Kritik Keras Penghapusan Materi Jihad dan Khilafah

Dipublish pada 10 Desember 2019 Pukul 05:46 WIB

1774 Hits

Jakarta - persis.or.id, Sejarawan muda Persatuan Islam, Dr. Tiar Anwar Bachtiar menyebut keputusan Kemenag Republik Indonesia yang menarik materi Khilafah dan Jihad dalam kurikulum madrasah adalah keputusan ceroboh. Menurut Tiar, keputusan yang terburu-buru itu didasari dari ketakutan politik yang tidak rasional.

“Kalau kita kumpulkan para ahli sejarah atau sejarawan dan ahli pendidikan pasti akan ketawa dengan kebijakan ini. Jadi menurut saya ini adalah kebijakan yang paling bodoh yang dikeluarkan hanya karena ketakutan politik yang tidak rasional dan tidak berdasar,”. Dikutip dari Kiblat.net, Senin (9/12/2019).

Menurut Tiar, kebijakan ini akan menyebabkan rakyat Indonesia menjadi bodoh. Pasalnya, dalam setiap pengajaran materi oleh sebuah institusi atau guru, selalu ada tujuan intruksional baik umum atau khusus. Dari situ akan terlihat, materi yang disampaikan kepada anak didik akan menjadi pemahaman seperti apa.

Ia menilai, jika memang pemerintah dengan adanya kebijakan menghapus istilah Khilafah dan Jihad merupakan bentuk deradikalisasi, maka tidak perlu menghapus dua istilah tersebut. Karena malah akan berdampak pada kaburnya pemahaman sejarah.

“Jadi kalau itu ditiadakan, sementara ada pelajaran sejarah kemudian fiqih. Ketika istilah-istilah itu dihilangkan, anak-anak akan jadi aneh dan kehilangan konteks dalam memahami suatu peristiwa,” ujarnya.

Tiar mencontohkan fase Nabi Muhammad dan Kaum Muslimin di Madinah. Dalam kitab-kitab sejarah, biasanya pembagian fase Madinah berdasarkan perang – jihad. Seperti perang Badar, Uhud, dan Ahzab. Jika istilah Jihad dan konteks perang itu dihilangkan, maka anak didik tidak bisa memahami sejarah Madinah.

Sama halnya dengan kemerdekaan Indonesia. Tidak bisa dipungkiri, dalam kemerdekannya, Para Ulama bahkan para pahlawan yang kita kenal hari ini adalah anak-anak yang lahir dari peperangan. (*)

“Ketika Indonesia merdeka, dan proklamasi dipertahankan dari Belanda itu adalah revolusi di daerah, perang,” tegasnya.


Sebarkan Tulisan ini

Apa Komentar Anda?